Pelestari Ikon Sulawesi Tengah

Pengabdian tanpa akhir itu membuatnya meraih Kalpataru pada 2004, pada zaman Presiden Megawati Sukarnoputri.

maleo,pelestarian,sulawesiMansur Yasong menunjukkan telur burung maleo yang akan dipindahkan ke tempat penetasan (Dwi Oblo/NGI)

Mansur Yasong menyisir lubang dan gundukan pasir pantai Pinjan Tanjung Matop, Tolitoli utara, Tolitoli, Sulawesi Tengah. Di hamparan pantai kawasan Suaka Margasatwa itu ada sekitar tujuh gundukan besar yang biasa menjadi pangkalan peteluran maleo (Macrocephalon maleo). Di situ, kawanan burung yang menjadi ikon Sulawesi Tengah itu menggali pasir, menaruh telur-telurnya.

Tiba-tiba dia berhenti. “Mau lihat telur, mau?” tanyanya. Tanpa menunggu jawaban, dia menggali pasir. Jagawana Suaka Margasatwa Tamrin A. Latery dan Suleman, sukarelawan, terdiam. Bagi mata awam, lubang dan gundukan di pasir halus berwarna hitam itu tak ada yang istimewa. Tapi Mansur mampu mendeteksi tempat maleo menaruh telurnya di kedalaman pasir.

Mansur masih terus menggali. Perlahan, setelah sedalam lengannya, telur burung yang juga disebut maleo senkawor itu pun ketemu. Di dalam pasir, telur sebesar telapak tangan itu nampak tentram. Warnanya: coklat, seperti telur ayam petelur; ukurannya: sekira lima telur ayam.

Perlahan, Masyur menyisihkan butiran pasir di sekeliling telur. “Ini mungkin telur lima hari yang lalu,” kata Mansur. Dia mengambilnya pelan-pelan, memasukkan dalam tas. “Jangan sampai terbalik, posisinya harus seperti dalam pasir.” Jika terbalik, telur bisa jadi tidak menetas.

Mansur cerdas membaca tanda alam yang ditinggalkan burung endemik Sulawesi itu. Tamrin dan Suleman yang ikut menelisik pantai, selalu luput mendeteksi sarang maleo. Sesekali Tamrin coba menggali pasir, siapa tahu ada telur. Nihil.

maleo,pelestarian,sulawesiPasangan burung maleo yang sedang menaruh telurnya di dalam pasir pantai (Dwi Oblo/NGI)

“Oh, gampang, semua kan ada kodenya,” terang Mansur kalem. Buat orang awam memang tidak gampang menemukan telur maleo yang terpendam. “Kalau orang tidak tahu, tidak mudah. Seharian juga belum tentu dapat dia….”

Setelah menimbun lubang peteluran, maleo kerap meninggalkan tanda di atas pasir. Cakaran terakhir inilah yang menjadi penanda letak telur. “Setelah menimbun, ada cakarannya yang mengarah ke lubang telur,” terang Mansur.

Toh, tetap saja tak gampang menelisik bekas-bekas kais cakar sang maleo. Selama bertahun-tahun Mansur belajar dari mendiang ayahnya. Ketika masih sekolah dasar dia kerap diajak sang ayah ke pantai ini. Dari situ dia belajar.

“Saya mewarisi ilmu ayah,” tutur Mansur yang mata kirinya terus berair. Noktah putih menutupi sebagian selaput pelangi matanya. Sesekali dia membuka kacamatanya yang ringkih, berlensa muram. Menyapu air mata yang terus meleleh. Dia belum bisa berobat. “Tidak punya uang,” tuturnya lirih, “kena angin barat lima bulan lalu.”

Dia mengamati bahwa kelompok maleo yang sama akan datang kembali setelah satu pekan berselang, bertelur kembali. “Tiga sampai empat kali turun bertelur dalam sebulan.”

Setelah 55 – 56 hari, telur akan menetas. Anak-anak maleo kerap muncul ke permukaan pada malam hari. Sembari mendekam menunggu hari terang, dia membersihkan badan. Terbang pertama, si anak maleo menuju pantai, lantas terbang menyelinap ke dalam hutan.

Dengan hanya mata kanan yang normal, Mansur masih tajam mendeteksi liang perteluran. Buktinya: beberapa langkah dari rongga peteluran pertama, dia kembali menemukan sebutir telur. Lubang kedua ini luput dari perhatian Tamrin dan Suleman yang telah melewatinya. Kendati musim bertelur telah lama lewat, hari itu Mansur mendapatkan dua telur.

Dia memboyong dua butir telur untuk dipendam lagi di kandang penetasan. Kandang berdinding dan beratap jaring ini seukuran empat kali sepuluh meter, berada di tepi pantai. Tak jauh dari tempat penetasan, berdiri kandang pemeliharaan untuk memelihara anak-anak maleo sementara waktu.

Hari itu kedua kandang itu kosong. Namun, saat musim telur 2012 lalu sangkar itu memuat empat ratus telur dan riuh dengan lengkingan anak-anak maleo.

Begitu akrabnya, Mansur kerap dianggap sebagai induk oleh anak-anak maleo. “Tahu saya datang, semua teriak-teriak. Saat saya masuk sangkar, mengerubuti dan naik ke punggung,” terang Mansur kalem.

Di dalam sangkar piaraan itu, Mansur menebar buah kemiri—makanan kesukaan maleo. “Anak maleo itu pandai, bisa belajar memecah kemiri. Patukannya keras, thak, thak… dibanting-banting.”

Usai dipelihara, generasi masa depan burung maskot Sulawesi Tengah itu dilepas, menghiasi alam Pinjan Tanjung Matop. Kecintaan Mansur kepada burung persis ayam itu sebanding dengan jalinan kasih sepasang maleo. Tak terpisahkan.

maleo,pelestarian,sulawesiCatatan telur maleo yang berada dalam tempat penetasan di Tanjung Matop (Dwi Oblo/NGI)

Suleman menunjukkan catatan harian telur yang ditetaskan saban hari. Dari April sampai Juli 2012 saja, ada 486 telur yang dikubur di penetasan. Yang berhasil menjadi menetas berjumlah 421 telur. Yang batal: 65. Catatan Suleman begitu rapi. Ini sejenis buku harian bagi maleo Pinjan Tanjung Matop.

Pengabdian tanpa akhir itu membuat Mansur meraih Kalpataru pada 2004, pada zaman Presiden Megawati Sukarnoputri. Ratusan anak maleo telah dilahirkan dari kerja keras Mansur dan kawan-kawannya.

Ikhtiar Mansur dan para sukarelawan itu bakal menjamin kelestarian burung yang menempati genus tunggal Macrocheplon, dengan satu jenis: Macrocephalon maleo, dengan satu tempat hidup: Sulawesi. Jika dia punah dari pulau ini, dia juga raib dari muka Bumi.

Saat puncak musim telur Agustus lalu, bersamaan dengan bulan puasa, Tamrin dan kawan-kawan saban hari mengunjungi kawasan konservasi seluas  1.612,5 hektare ini. “Berangkat setelah sahur. Pagi-pagi sudah di pantai,” terang Suleman yang menjadi sukarelawan Suaka Margasatwa.

Pantai kawasan konservasi ini mesti ditempuh selama dua jam jalan kaki dari Desa Pinjan. Menyusuri pinggir pantai yang berkelok-kelok, menembus tebing-tebing bergerigi. Jarak tempuh menjadi berlipat-lipat. Dengan perahu, hanya perlu waktu lima belas menit.

Perjalanan menuju Suaka Margasatwa bukannya tanpa risiko. Melintasi tebing-tebing dengan bebatuan yang menggantung rapuh, kepala bisa saja tertimpa batu. “Pernah seorang kawan pingsan tertimpa batu. Cuma kerikil segini…,” kenang Mansur sembari menunjukkan ibu jarinya. Ketika cuaca sedang tak ramah, Mansur kerap menginap di gubuk ringkih dan berdinding papan reyot. “Bisa tiga hari di sana. Tidak ada sinyal to….”

Mansur berharap pengetahuannya bisa ditularkan kepada sukarelawan Suaka Masrgasatwa: Suleman, Hendra dan Kivlan. Para sukarelawan muda itu kerap mengiringi Mansur ke lapangan, menyesap pengetahuannya. “Baru dimulai tahun 2012 ini,” tutur Mansur, “biar tahu mencari telur dan menetaskan.
(Agus Prijono)

sumber :http://nationalgeographic.co.id/berita/2012/12/pelestari-ikon-sulawesi-tengah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s