Gemunung Nan Dalam

Gemunung Nan Dalam

Baru 300 dari ratusan ribu gunung bawah laut yang terjelajahi.

OLEH GREGORY S. STONE 
FOTO OLEH BRIAN SKERRY

Terkurung dalam kapal selam DeepSee, kami menunggu, sambil mengawasi awak kapal di geladak Argo yang saling memberi perintah—seperti film tanpa musik latar. Kemudian kami pun bertolak, terombang-ambing sebagai titik kecil di tengah luasnya Samudra Pasifik.

Pilot Avi Klapfer mengisi tangki balas. Diiringi gelembung, kami pun mulai menyelam. Seorang penyelam muncul di antara gelembung untuk melakukan penyesuaian akhir pada housing kamera di luar kapal selam. Di samping kamera, di luar terdapat peralatan hidraulik, pendorong, dan ratusan komponen penting yang menjamin keselamatan kami.

Kami bertiga—saya, Klapfer, dan sang foto­grafer Brian Skerry—bersesakan di dalam ruang bundar 1,5 meter DeepSee, dikelilingi semua yang kami perlukan dalam misi menuju gunung bawah laut yang bernama Las Gemelas.

Kumpulan puncaknya yang jarang terlihat dari dekat sebelumnya menjulang dari dasar Samudra Pasifik di dekat Pulau Cocos, 500 kilometer barat daya Cabo Blanco di Kosta Rika. Puncak tertingginya sekitar 2.300 meter.
Gunung bawah laut umumnya terbentuk ke­tika gunung berapi muncul dari dasar laut tetapi tidak sampai ke permukaan (yang men­cuat ke atas permukaan menjadi pulau).

Para ilmu­wan memperkirakan ada sekitar 100.000 gunung bawah laut yang tingginya satu kilometer atau lebih. Namun, jika yang lain­nya mulai dari bukit kecil hingga barisan pe­gunungan dihitung juga, mungkin jumlahnya mencapai satu juta.

Baru sedikit sekali oasis kehidupan di laut dalam ini yang pernah kita lihat. Dari semua gunung bawah laut yang ada di bumi, baru be­berapa ratus yang diteliti para ahli biologi kelautan. Malah, peta permukaan Mars yang kita miliki mungkin lebih jelas daripada tempat-tempat paling terpencil di dasar laut.

Jarang sekali para ilmuwan menjelajahi lereng gunung ini secara langsung—atau bahkan puncak­nya sekalipun yang lebih dangkal: labirin kehidupan yang terdiri atas karang keras, spons, dan akar bahar yang dikelilingi kawan­an ikan, beberapa di antaranya ikan Hoplostethus atlanticus yang telah berumur lebih dari seabad.

Di antara kehidupan yang se­­marak ini, jangan-jangan ada spesies baru yang dapat menghasilkan senyawa kimia baru yang mujarab, bahkan mungkin dapat me­nyembuhkan kanker?

sumber : http://nationalgeographic.co.id/feature/2012/11/gemunung-nan-dalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s